kamarkecil

Ibu Ayu, I Cant do What u Did

Posted on: Desember 16, 2009

Jumaendah, demikian nama gadis Ibu Ayu, 50 tahun. Sejak 2005, Ayu telah menemani  sedikitnya 100 pasien miskin dari berbagai wilayah Lombok, Nusa Tenggara Barat yang mencari pengobatan ke Bali. Pada Selasa (15/12), Ayu menemani Riyan Saputra, remaja 15 tahun dari Selong, Lombok Timur.

Riyan saat ini membutuhkan bantuan karena mengidap tumor kelenjar getah bening di lehernya. Riyan terlihat lemah dengan benjolan besar di leher kirinya. Besarnya hampir menyamai ukuran kepala remaja kelas III SMP ini. Ia dirawat di kamar kelas III RS Sanglah Denpasar setelah Rumah Sakit Mataram menyerah dan merujuknya ke Denpasar.

Sri Hartini, Ibu Riyan minta bantuan Dinas Sosial di Lombok untuk mendampingi ke Denpasar, namun gagal. “Dinas sosial bilang tak bisa bantu karena biayanya besar,” keluh Sri.

RS Mataram, menurut Sri tidak memiliki alat kemoterapi. Karena itu dirujuk ke Denpasar. Ia terlihat masih kebingungan membaca rekam medis Riyan dan jenis obat-obatan yang tertulis di sejumlah dokumen yang dipegangnya.

Dari informasi mulut ke mulut, ia mengetahui ada Ibu Ayu, perempuan dermawan yang kerap membantu pasien-pasien miskin yang dirujuk ke Denpasar. Ayu menyanggupi permintaan Sri.

“Sayang sekali, Riyan sudah divonis tumor stadium III dan penyakitnya sudah sangat parah. Saya terlambat mengetahuinya,” ujar Ayu. Namun, Ayu masih bersemangat dengan mengurus administrasi surat miskin untuk Riyan dan mencarikan tempat kos di Denpasar. “Riyan akan menjalani kemoterapi dan akan sangat mahal kalau bolak balik Denpasar-Lombok,” katanya.

Benjolan tumor di leher kanan Riyan memang sudah terlihat delapan bulan lalu. Benjolan itu diobati selama 1,5 bulan di Lombok dan sempat hilang. Tiba-tiba tiga benjolan sekaligus malah muncul di leher sebelah kiri. Kini sudah sangat besar karena didiamkan dengan alasan takut ke Bali sendiri.

Ayu mengakui sebagian besar pasien yang didampinginya adalah pasien dengan tumor atau kanker yang tak bisa diobati di Lombok. Pasien pertama yang dibantunya adalah anak kecil berusia 8 bulan dengan tumor di kepala.

Ayu menyimpan sejumlah nomor telepon wartawan media lokal di Bali untuk menggalang bantuan bagi pasien yang didampinginya di RS Sanglah. “Saya tidak punya banyak uang dan butuh donasi sukarela,” katanya.

Ikhwal kegiatan pendampingannya ini karena anak perempuannya kerap sakit ketika kecil. “Saya kesulitan bolak-balik mengobati anak saya, jadi saya selalu trenyuh melihat peristiwa seperti ini,” tambah Ayu.

Ketika mengantar Riyan, Ayu tumben didampingi suaminya, Kamaluddin ZA yang telah pensiun sebagai dosen di Universitas Islam Indonesia. “Anak-anak saya juga sering ke Bali tapi bukan untuk liburan. Namun nganter pasien juga,” katanya sambil tertawa.

Banyak pasien miskin yang butuh pendampingan, menurut Ayu untuk mengurus administrasi surat miskin, pengurusan obat, dan pengurusan operasi. Karena itu Ayu dengan fasih hapal nama-nama dokter bedah dan dokter penyakit dalam di RS Sanglah.

Pengabdian Ayu memperlihatkan masih sulitnya warga mengakses sarana kesehatan khususnya untuk kasus darurat dan berbiaya tinggi.

Iklan

7 Tanggapan to "Ibu Ayu, I Cant do What u Did"

Ada orang-orang yang tak perlu dunia tahu bahwa ia juga menggerakkan dunia dengan cara yang luar biasa…, dan itu memang sungguh luar biasa.

yes, kan ku kejar orang2 luar bias itu untuk kupinta secuil kisahnya… tell me if u find them

Salut atas pengabdian Ibu Ayu, semoga tetep menginspirasi ayu-Ayu muda lainnya diluar sana. Fakta getir dunia kesehatan kita memang masih memprihatinkan, ya mbak …

Terus sebarluaskanlah perihal ini melalui tulisan di blog agar lebih banyak khalayak yang bisa sadar dan kemudian dapat memberdayakan pelayanan sosial (dan kesehatan) kita.

Salam hangat dari afrika barat!

hai mas domba,

apa kabar dunia di afrika?? dah demam piala dunia ya. kapan bisa ke afrika ya?

Sungguh luar biasa Ibu Ayu itu…saya kapan bisa seperti itu!!

Mbok Luh De, saya pengen bisa nulisa seperti ini…pelatihan dong!!

tunggu kelas jurnalisme warga ntar lagi di-launch..

saya juga mau nulis tentang orang-orang seperti itu mbok…. T.T

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

if (WIDGETBOX) WIDGETBOX.renderWidget('f7506fb9-0736-4d9f-b97e-86fa89449348');Get the Bali Blogger Community widget and many other great free widgets at Widgetbox! Not seeing a widget? (More info)

a

slide

Desember 2009
S S R K J S M
« Nov   Jan »
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
28293031  

RSS Bale Bengong

  • Merayakan Perpisahan Dua Monyet Kecil Secara Paripurna.
    Kicau burung hari ini terdengar begitu meriah, seperti gegap gempita para penonton sepak bola yang sedang merayakan gol ke gawang tim lawan, entah mereka sedang merayakan apa hari ini. Sepertinya mereka sedang berbincang tentang sesuatu yang saya sendiri tak tahu itu apa. Bicara soal burung, fauna yang begitu banyak ragam jenisnya ini, ada sebuah cerita... T […]
  • Pameran Kreatif tentang Pasar dan Kota Denpasar
    Interaksi dan kolaborasi para seniman dan desainer di DenPasar 2017. DenPasar adalah program baru di CushCush Gallery (CCG) yang bertujuan mengangkat kota Denpasar dalam pemetaan pergerakan seni dan desain di Bali. Dibentuk berupa pameran bersama yang akan dilakukan setiap tahun, DenPasar diharapkan dapat mewakili aspirasi-aspirasi generasi kreatif di masa k […]
  • Tahap Awal Pengelolaan Sampah di Tulamben
    Oleh Nyoman Suastika Pada hari Minggu, 21 Mei 2017 Bank Sampah Bersehati Tulamben mulai dibuka untuk pendaftaran nasabah, jumlahnya 40 nasabah. Tahap baru pengelolaan sampah di Dusun Tulamben, Desa Tulamben, Kecamatan Kubu, Karangasem dimulai. Untuk tahap awal, operasional menabung di bank sampah akan dibuka setiap bulan pada hari Minggu ke-4. Pembukaan bank […]
  • Online To Offline Store Berrybenka Pertama di Bali
    Saat ini, offline selling yang berubah menjadi online selling merupakan hal yang biasa dan cukup terbilang sukses. Namun lain halnya dengan Berrybenka. Setelah sukses dengan penjualan secara online kini Berrybenka mengembangkan gerai offline di beberapa daerah di Indonesia. Sudah hampir 2 tahun Berrybenka fokus membuka gerai offline untuk menunjukkan keseriu […]
  • Dukungan untuk Program Perlindungan Air Tanah di Bali
    The Body Shop® Indonesia bergabung dengan IDEP dalam program perlindungan air tanah di Bali. Kami sangat senang karena IDEP memiliki pendukung perintis baru untuk program Penyelamatan Air Tanah Bali (BWP): The Body Shop® Indonesia. Disamping donasi yang diberikan, Body Shop® akan berkolaborasi bersama dengan IDEP mengembangkan BWP secara jangka panjang untuk […]

Blog Stats

  • 122,758 hits
%d blogger menyukai ini: