kamarkecil

Archive for Desember 2007

sampah-tpa3-resize.jpgSeharian penuh hujan lebat bikin otak adem. So, pas mikir tahun depan mau ngapain, langsung nyamber. Kami mau buat dua tong sampah besar. Tong sampah ini ntar digambar dulu ma anak-anak NAKNIK di gang kami. Terserah deh, mau corat-coret apa aja.

Kenapa tong sampah? Daerah mukim kami di Subak Dalem saat ini menjurus ke pembuangan sampah liar yang menyulut konflik. Sebagian orang buang di lahan terbuka, sebagian lagi buang ke sungai. Pokoknya bebas hambatan. Nah, buang ke lahan kosong ini biasanya jadi konflik karena sampah ga ada yang ngurus, cuma ditumpuk. Belum lagi kalau terbang kemana-mana. Baca entri selengkapnya »

Iklan

Sekira 8.40 Wita, saya sudah sampai RS Puri Raharja. Tiga puluh menit sebelumnya, Pekak-nya Bani di Jalan Banteng menelepon. ”Jojo ngamar di Puri Raharja,” katanya. Saya tidak terlalu terkejut, karena malam sebelumnya sempat ke Banteng dan tahu kalau ponakanku itu lagi lemes, tiga hari ini diare.

Setelah dua puluh menit di kamar 328, tempa Jojo dirawat, Bapak mengajak ke RS Indera untuk periksa mata. Ia ingin memastikan bahwa mata kirinya yang tak lagi bisa melihat itu benar-benar katarak. Juga ingin memasstikan berapa biaya total untuk operasi. Sebelumnya Bapak dikasi tahu kalau biayanya Rp 900 ribu dengan operasi canggih. Baca entri selengkapnya »

Hampir seminggu ini saya metulungan (bantu) ke rumah sepupu yang mau nganten (nikah). Suasananya chaos—horor banget yee–, seperti bakal ada tsumani besok trus orang2 sibuk menyelamatkan dokumen rahasia keluarga.

Seminggu itu ada sekitar tiga puluh orang (70% perempuan) yang rutin metulungan. Setiap orang sibuk dengan kerjaaannya. Suntuk sekali. Kecuali para pria yang bekerja sangat rileks, tak pernah mereka mendiskusikan apa yang dilakukan. Mereka malah bisa ngobrol bebas hambatan. Maklum pekerjaan mereka memang standar, membuat tusuk sate dari bambu dan merajang bumbu untuk pelenkap nampah (motong) babi. Baca entri selengkapnya »

Mbabbbbaaaa…. Mbbbububuuuu… (geleng-geleng, angguk-angguk) bani teriak-teriak gak jelas. Sepuluh detik dibiarin, makin kenceng teriaknya… ba..bu..ba..bu…

Kalau udah gak jelas gini, jurusnya dikeluarin. Tunjuk tangan ke atas, nyanyi leng-geleng-geleng-geleng3x, guk angguk-angguk-angguk3x……

Nah, bani diem deh. Ikut angkat telunjuk (geleng-geleng, angguk-angguk).

Luh De Suriyani

Sudah lebih dari dua kali Ibu Jero, 36 tahun, melakukan testimoni di kantor DPRD Bali dan kantor gubernur. Terakhir, saya melihatnya kembali diundang untuk testimoni di Kantor Gubernur Bali akhir Oktober lalu. Perempuan dengan HIV/AIDS (Odha) itu masih saja menanyakan hal yang sama. Kenapa saya harus kena HIV? Adakah perempuan lain yang juga kena?

Ibu Jero adalah petugas pengangkut sampah di daerah Denpasar Timur. Setiap kali diundang testimoni ia tidak bisa menceritakan secara langsung bagaimana ia hidup dengan HIV selama beberapa tahun ini. Dengan Bahasa Bali, Jero hanya bisa menjawab paling banyak dua kata setiap kali pertanyaan dilontarkan padanya untuk membuat dia bicara.

Sangat beralasan kenapa Bu Jero selalu linglung jika ditanya asal muasal virus HIV yang kini dalam tubuhnya. “Kenapa harus saya yang kini menjelaskan, padahal saya tidak tahu apa-apa. Tanya suami saya yang sudah meninggal,” tukas perempuan yang kelihatan lebih tua dibanding usianya itu.

Baca entri selengkapnya »


if (WIDGETBOX) WIDGETBOX.renderWidget('f7506fb9-0736-4d9f-b97e-86fa89449348');Get the Bali Blogger Community widget and many other great free widgets at Widgetbox! Not seeing a widget? (More info)

a

slide

Desember 2007
S S R K J S M
« Nov   Jan »
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930
31  

RSS Bale Bengong

  • 10 Scene Terbaik Nokas di Balinale 2017
    Akhir September kemarin, sebuah festival film tahunan kembali digelar di Bali. Tahun ini Balinale International Film Festival ke-11 mempersembahkan 108 Film dari 42 Negara. Ada 29 Film Asia, baik fiksi maupun juga dokumenter diputar selama festival di Cinemaxx Theatre, Lippo Mall, Kuta itu. Salah satu dokumenter Asia yang masuk dalam […] The post 10 Scene Te […]
  • AWAL: Nasib Manusia, yang Absen dari Kepulangan Sang Eksil
    Balinale kesebelas memutar beragam film mancanegara dengan genre cukup variatif. Film-film Indonesia yang dihadirkan mengangkat tema seputar orang-orang terpinggirkan dan kisah-kisah yang tidak banyak dibicarakan. Mulai dari Ziarah (BW Purba Negara, 2016), Nokas (Manuel Alberto Maia, 2016), hingga Awal : Nasib Manusia (Gilang Bayu Santoso, 2017). Pada 30 Sep […]
  • Hush: Perempuan dan Seks dalam Kegelisahan yang Sama
    “721000 sexual crimes were committed against women last year alone. Sexual violation can happen to anyone, anywhere...” Kasus kekerasan seksual pada perempuan dan anak menjadi lead HUSH, film karya kolaborasi Djenar Maesa Ayu dengan Kan Lume, sutradara asal Singapura. Isu yang cukup relevan hingga hari ini. Apalagi melihat maraknya kasus […] The post Hush: P […]
  • Saat Bunga Bermekaran di Jalan Pulau Bali
    Ada pemandangan lain pada Juli-Oktober di Pulau Bali. Terlihat warna-warni bunga bermekaran di sepanjang jalan protokol seperti berasa di taman. Warna merah, ungu, dan kuning menyejukkan mata walau berada di tengah kemacetan sekalipun. Semua ini tak lepas dari usaha Pemerintah Provinsi Bali menjadikan pulau ini clean and green, bersih dan […] The post Saat B […]
  • Minikino Dekatkan Film Pendek dengan Anak-anak
    Kebanyakan anak SD mungkin tak pernah membayangkan untuk membuat sebuah film. Mungkin mereka hanya menonton di televisi, atau sebagian lain punya kesempatan lebih untuk menonton film di bioskop. Namun, membuat sebuah film apalagi dari awal menyusun ide film hingga praktik merekam gambar sepertinya jarang. Atau bahkan belum pernah sekalipun mereka […] The pos […]

Blog Stats

  • 126,490 hits